Hukum Wanita Safir Tanpa Mahram

0

Oleh: Tgk. Taufiq Yakop, S.Pd. I
Guru Dayah Babussalam Matang Kuli

Sebuah perjalanan yang dilakukan oleh seseorang tidak terlepas dari dua macam, Safir wajib dan safir bukan wajib. Termasuk safirnya seorang wanita tidak terlepas dari dua macam itu. Lalu bagaimana hukumnya wanita yang safir tanpa mahram?. Hukumnya tafshil:

  1. Safir wajib, misalnya safir untuk melaksanakan haji wajib

Untuk safir wajib seorang wanita boleh (Tidak Haram) Melakukan perjalanan tanpa mahram bila ia pergi bersama wanita yang terpercaya (tsiqat) walau hanya satu orang. Dan boleh pergi sendirian bila terjamin keamanannya.

  1. Safir bukan wajib, misalnya untuk melaksanakan haji sunat

Untuk safir bukan wajib seorang wanita tidak boleh (haram) melakakun perjalanan tanpa ditemani suami atau mahram walaupun bersama rombongan wanita yang tsiqat.

Lihat;

Ahmad Syarbaini, Mugni al-Muhtaj, (Bairut: Darul Ma’rifah, t.t), juz.1. hal. 682.

تَنْبِيهٌ: مَا جَزَمَ بِهِ الْمُصَنِّفُ مِنْ اشْتِرَاطِ النِّسْوَةِ هُوَ شَرْطٌ لِلْوُجُوبِ. أَمَّا الْجَوَازُ فَيَجُوزُ لَهَا أَنْ تَخْرُجَ لِأَدَاءِ حَجَّةِ الْإِسْلَامِ مَعَ الْمَرْأَةِ الثِّقَةِ عَلَى الصَّحِيحِ فِي شَرْحَيْ الْمُهَذَّبِ وَمُسْلِمٍ. قَالَ الْإِسْنَوِيُّ فَافْهَمْهُ فَإِنَّهُمَا مَسْأَلَتَانِ: إحْدَاهُمَا: شَرْطُ وُجُوبِ حَجَّةِ الْإِسْلَامِ، وَالثَّانِيَةُ: شَرْطُ جَوَازِ الْخُرُوجِ لِأَدَائِهَا وَقَدْ اشْتَبَهَتَا عَلَى كَثِيرٍ حَتَّى تَوَهَّمُوا اخْتِلَافَ كَلَامِ الْمُصَنِّفِ فِي ذَلِكَ، وَكَذَا يَجُوزُ لَهَا الْخُرُوجُ وَحْدَهَا إذَا أَمِنَتْ، وَعَلَيْهِ حَمَلَ مَا دَلَّ مِنْ الْأَخْبَارِ عَلَى جَوَازِ السَّفَرِ وَحْدَهَا. أَمَّا حَجُّ التَّطَوُّعِ وَغَيْرِهِ مِنْ الْأَسْفَارِ الَّتِي لَا تَجِبُ فَلَيْسَ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَخْرُجَ إلَيْهِ مَعَ امْرَأَةٍ بَلْ وَلَا مَعَ النِّسْوَةِ الْخُلَّصِ كَمَا قَالَهُ فِي الْمَجْمُوعِ وَصَحَّحَهُ فِي أَصْلِ الرَّوْضَةِ،

“Perhatian: Apa yang dijazam oleh mushannif yaitu mengsyaratkan jama’ah perepuan itu merupakan syarat untuk wajib haji. Adapun untuk boleh, maka boleh bagi seorang wanita pergi untuk menunaikan haji Islam dengan ditemani oleh seorang perempuan lain yang terpercaya berdasarkan pendapat shahih dalam syarh al-Muhazab dan Syarh Muslim. Asnawi mengatakan pahamilah ini, karena keduanya adalah dua masalah. Pertama syarat wajib haji Islam. Kedua syarat boleh pergi untuk menunaikannya. Sesungguhnya banyak yang kabur di sini sehingga mereka menganggap ada khilaf kalam mushannif di situ. Demikian pula seorang wanita boleh pergi sendirian bila terjamin keamanannya dan kesinilah ditanggungkan hadis-hadis yang menunjukkan seorang wanita boleh safir sendirian. Adapun haji tatawu’ dan safir lainnya yang tidak wajib maka seorang perempuan tidak boleh pergi walau bersama seorang wanita dan beserta jama’ah wanita yang bersih sebagaimana dijelaskan dalam al-Majmu’ dan ditashhihkan dalam Ashal ar-Raudhah.

Al-Qulyubi, Hasyiyah Qulyubi, (Indonesia: Dar al-Ihya al-Kutub al-Arabiyah, t.t), juz, 2. hal. 89.

(لِوُجُوبِ الْحَجِّ عَلَيْهَا) وَيَكْفِي فِي الْجَوَازِ لِلْوَاجِبِ مِنْ السَّفَرِ، وَلَوْ لِغَيْرِ الْحَجِّ امْرَأَةٌ وَأَمْنُهَا عَلَى نَفْسِهَا وَيَجُوزُ لَهَا النَّفَلُ مَعَ الزَّوْجِ أَوْ مَعَ مَحْرَمٍ لَا مَعَ نِسْوَةٍ، وَإِنْ كَثُرْنَ كَسَفَرِهَا، وَإِنْ قَصُرَ لِغَيْرِ وَاجِبٍ.

“(Bagi wajib haji atas perempuan), untuk boleh pergi dalam safir wajib, seorang wanita cukup ditemani oleh seorang wanita lain dan seorang wanita boleh safir sendiri untuk safir wajib bila terjamin keamanannya. Boleh bagi seorang perempuan pergi untuk safir sunat bersama suami atau mahram tidak boleh bersama jamaah wanita walaupun jumlahnya banyak sebagaimana ia tidak boleh pergi dengan mereka untuk safir bukan wajib walau safirnya tidak jauh.”