Walikota Banda Aceh Serahkan Zakat Rp 750 Juta Bagi Imam Masjid

0
96

illiza-saaduddin-djamalBanda Aceh – Wali Kota Banda Aceh Illiza Sa’aduddin Djamal menyerahkan zakat senif fisabilillah yang dikelola Baitul Mal Kota Banda Aceh Rp 750 juta. Zakat tersebat diserahkan kepada  para imam, bilal, dan petugas cleaning service yang berasal dari 95 masjid dan 128 meunasah maupun mushalla.

Zakat tersebut secara simbolis diserahkan oleh Wali Kota Banda Aceh Illiza Sa’aduddin Djamal kepada para sejumlah penerima di Aula Madani Balai Kota Banda Aceh, Selasa (11/10/2016). Selanjutnya kepada penerima lainnya akan dibagi per kecamatan oleh pihak panitia.

Menurut Illiza, zakat yang disalurkan hari ini untuk memakmurkan masjid dan memberi motivasi bagi para imam dan pengurus masjid lainnya guna mendorong terwujudnya manajemen masjid yang benar-benar sesuai dengan tuntunan Rasulullah SAW.  “Masjid bukan hanya diperuntukkan buat ibadah mahdhah saja seperti salat, zikir, dan ceramah tapi juga kegiatan lainnya sehingga setiap masuknya waktu salat kemakmuran masjid selalu dapat terjaga,” ujarnya.

Para imam masjid yang menerima zakat, ungkapnya, juga merupakan kepala baitul mal di gampong masing-masing. “Harapan kita ke depan, tidak hanya zakat fitrah saja yang pengumpulannya dikelola dan dilaporkan dengan baik tetapi juga zakat-zakat lainnya, sehingga kita dapat menggerakkan roda perekonomian masyarakat mulai dari pengelolaan zakat gampong,” jelasnya.

Pada kesempatan itu, Illiza turut mengapresiasi Baitul Mal Banda Aceh atas meningkatnya penerimaan zakat dari awalnya Rp 1 miliar menjadi Rp 17 miliar. Namun begitu, ia menyadari potensi penerimaan zakat di Banda Aceh masih cukup besar yakni sekira Rp 30 miliar.

Untuk itu, pihaknya akan menambah tim untuk melakukan sosialisasi, dan juga memanfaatkan corong masjid dan mushalla untuk memberikan imbauan kepada masyarakat. “Selain itu, profesionalitas pengelolaan zakat termasuk pendampingan kepada para Mustahik juga sangat penting agar kita bisa mengukur tingkat keberhasilannya,” imbuhnya.

“Semakin profesional semakin baitul mal dipercaya dan semakin banyak pula masyarakat yang akan menyalurkan zakatnya melalui baitul mal. Bukan hanya masyarakat Banda Aceh, potensi penerimaan zakat kita juga ada dari negara-negara luar,” ungkap Illiza.

“Mari kita doakan para Muzakki selalu diberikan kemakmur oleh Allah SWT, dan masyarakat kita senantiasa mendapat hidayah untuk mengeluarkan zakat dan infaknya melalui Baitul Mal Banda Aceh, sehingga kesejahteraan masyarakat kita akan semakin meningkat,” pungkasnya.

Kepala Baitul Mal Banda Aceh Safwani Zainun menambahkan, zakat senif fisabilillah untuk operasinal masjid dan mushalla ini rutin disalurkan pihaknya setiap tahun. “Untuk setiap masjid kita salurkan Rp 4 juta dan mushalla Rp 3 juta. Harapannya ke depan nilainya dapat semakin bertambah seiring dengan meningkatnya jumlah Muzakki,” jelasnya.

“Zakat ini bukan untuk keperluan membeli mobiler atau pra sarana fisik, tapi kita ingin men-support para imam, bilal, dan petugas cleaning service di masjid. Meskipun dari masing-masing masjid telah disediakan honornya, tapi ini kita tambah dari dana zakat,” sebutnya (Rilis)

BAGIKAN

KOMENTAR